Monday, April 30, 2012

cbCeritaku: 6 Pesanan Untuk Hawa


Assalamualaikum..
Hari ini saya ingin berkongsi 6 pesanan ataupun amanat yang penting, khasnya untuk kaum tulang rusuk Adam ni, sama-sama kita menghayatinya. Pesanan tersebut ialah:


  1. Jaga solat pada awal waktu. Kalau datang haid sekalipun dan tidak dapat solat, duduklah di atas tikar sembahyang supaya anak-anak tidak lihat si ibu yang diharamkan mendirikan solat dalam tempoh tersebut. 
  2. Hidupkan bacaan hadith Nabi SAW di rumah dengan keluarga. Dianjur baca hadis Fadhilat Amal. Ini amalan sahabiah zaman Nabi SAW sehingga dari rumah kita keluar anak-anak yg soleh yang mendoakan kesejahteraan kedua ibubapa dunia/akhirat. 
  3. Baca Al Quran setiap hari walaupun hanya sepotong ayat. Kalau tak mampu nak baca kerana terlalu sibuk, cukup dengan mencium Al Quran dan muhasabah 'Ya Allah, apa dosa saya hingga saya tak dapat nak baca kitab-Mu pada hari ini." 
  4. Mendidik anak secara Islam. Mengajar anak-anak dari kecil bermula dengan doa-doa masnun.Iaitu doa seharian Nabi saw seperti doa tidur, bangun tidur, makan dan sebagainya. 
  5. Hidup sederhana dengan tidak membebankan suami. Setiap hari malaikat akan menghantar 500 jambangan bunga dari syurga untuk wanita yang hidup sederhana. Setiap titisan air masakan dan basuhan mereka akan menjadizikir mohon keampunan kepada Allah swt atas wanita tersebut. 
  6. Galak suami untuk bermujahadah atas Agama Allah. Seorang isteri yang menggalakkan suaminya untuk solat berjemaah di masjid akan dapat pahala berjemaah suaminya termasuk solat dia sendiri. 
Semoga ianya sedikit sebanyak memberi manfaat kepada semua. Kongsilah untuk peringatan bersama. Wallahu a'lam.

Sunday, April 29, 2012

cbFakta: Ingat 5, Petua Berjaya


Assalamualaikum...
Ingat 5 nikmat yang dirasai sebelum datangnya 5 ujian yang tidak dapat dielakkan. Kebanyakan manusia terlupa dengan 5 perkara ini. Mereka sibuk dengan urusan masing-masing dalam mengejar 'reward' duniawi tanpa menoleh sedikit pun kepada urusan mereka terhadap akhirat. Sepatutnya kita kena beringat terhadap perkara yang akan menentukan nasib di 'sana'. 
Ok, 5 perkara tersebut ialah:

1.Sihat sebelum sakit.





2.Lapang sebelum sempit.





3.Kaya sebelum miskin.





4.Muda sebelum tua.






5.Hidup sebelum mati.





Ya, betul tu. Inilah petua untuk kita berjaya, bukan setakat di dunia, bahkan akhirat sana, kita dapat akan 'bahagian' kita sebagaimana yang dijanjikan, jika kita selalu berhati-hati dengan 5 perkara ini. 
Tertampar saya dengan salah satu kata-kata dari Buya Hamka, beliau berkata, "Kalau hidup sekadar hidup, babi di hutan pun hidup, kalau bekerja sekadar bekerja, kera juga bekerja". Masya-Allah, setakat mana kita menghayati kata-kata dari ulama' mujahid ini, seorang ulama' tasawuf moden, memberikan peringatan kepada kita tentang tujuan hidup di muka bumi ini. Hidup ini satu survivor, gagalnya kita kerana tidak memanfaatkan 'journey' ini dengan sebaik mungkin. 
Berbalik kepada 5 perkara di atas, nikmat seperti sihat, waktu lapang, kekayaan, masa muda dan diberikan nyawa untuk hidup adalah nikmat yang harus dimanfaatkan. Kenapa bila gagal barulah kita mengadu kepada Allah, sedangkan ketika di puncak langsung tidak kita ingat kepadanya? 
Nah, hidup sekadar hidup, diumpamakan seperti binatang, mereka pun hidup juga, tapi yang membezakan manusia dengan binatang adalah hidup manusia bertujuan. Ada target of life. Sebab tu la kita perlu ada bekalan untuk menghadapi hari-hari mendatang. Diumpamakan seperti kita bekerja dalam satu syarikat, mesti ada matlamat yang hendak dicapai sama ada berbentuk tactical plan, operational plan ataupun strategic plan. Ini kerana setiap perancangan yang digarap itu kelak nanti akan mng'kaya'kan kita. Begitu juga kita hidup, orang yang kaya di akhirat kelak ialah mereka yang bersedia dengan bekalan amal soleh yang mencukupi sebelum mati. Wallahu a'lam..

P/S: Berkongsi ilmu itu sedikitpun tidak merugikan, bahkan ianya merupakan perniagaan yang tidak pernah rugi. :)

cbAgama: Wahai Pemuda


Assalamualaikum..
Iya, wahai pemuda sekalian... Siapa pemuda?? saya? anda? ok la, kira kita sama-sama la pemuda.. Bangganya kan, masih muda ini.  Tapi adakah kita berjiwa muda dan berfikiran muda? Maksudnya  berfikir secara kreatif, berani bercanggah, dan tidak mengizinkan fikirannya tertakhluk atau ditakhluki sistem yang menguasainya. 

Hebatkan pemuda seperti kita ini. Jika digilap dengan sebetulnya, tak mustahil untuk kita kembalikan Islam di tempatnya, sebab kita adalah pemuda!!


Sebagai catatan untuk renungan bersama, muhasabah diri sebagai insan kerdil di mata dunia ini.. 2 orang pemuda, Usamah Bin Zaid dan Muhammad Al-Fatih.. Kami semua inginkan semangat kamu!!


P/S: Muhasabah selalu..:-)

Saturday, April 28, 2012

cbKomik: Kentang Busuk??


Assalamualaikum..
Sambil anda terjah kat blog ini, saya ada satu kisah untuk anda. Jom kita hayati kisah ini. Ianya perihal 'Kentang'. Untuk 'release'kan tension dan minda anda, jadi, selamat membaca..


Al-kisah..





Sama-samalah kita ambil iktibar dari kisah ini. Sentiasalah bersangka baik sesama kita, buang yang keruh dan ambillah yang jernih sahaja.. Moga-moga bermanfaat. Wallahu a'lam..

Kredit kepada : Cendol

P/S : Silakan share dan moga manfaat kita dapat bersama.. :)

cbAgama: 5 Perkara yang Elok Disebut


Assalamualaikum..
Peringatan hari ini ialah, 5 perkara yang semoleknya kita sebagai muslim selalu menuturkannya dengan anugerah lidah dan hati ini. Medium yang dikurniakan ini haruslah kita gunakan kepada jalannya yang sebenar, supaya kita tidak digelar zalim kepada diri sendiri kelak. 5 perkara tersebut ialah:


  1. Perbanyakkan Menyebut Urusan Akhirat Daripada Urusan Dunia. Sudah menjadi tabiat manusia, mereka lebih suka bercakap perihal keduniaan jika dibandingkan dengan urusan hala tuju tujuan sebenar mereka, iaitu akhirat. Orang yang palling cerdik ialah mereka selalu mengingati kepada kematian. Urusan dunia yang nilainya kecil, 1/100 nisbahnya dari nilai akhirat, satu perbandingan yang tidak terjangkau jauhnya, sebagaimana nikmat yang kita kecapi di dunia ini, hanya 1/100 nikmat yang Allah SWT campakkan kepada semua makhluk di bumi, rugilah sesiapa yang tidak menyibukkan diri kepada baki nisbah 99/100 nikmat tersebut, sedangkan dirinya sibuk mengejar yang 1 sahaja.  Firman Allah SWT: "Dan tidaklah kehidupan di dunia itu, kecuali kesenangan yang mengaburi mata". Surah Al-Imran, ayat 185.
  2. Perbanyakkan Menyebut Allah Daripada Menyebut Makhluk.  Kita selalu menyebut dan memuji seseorang yang selalu berbuat baik kepada kita, itulah sifat semulajadi manusia.  Tetapi mereka selalu terlupa, siapa yang paling layak dipuji atas pemberian itu. Makhluk yang berbuat baik sedikit, kita puji habis-habisan tetapi nikmat yang terlalu banyak Allah berikan kita langsung tak ingat. Sebaik-baiknya elok dibasahi lidah kita dengan memuji Allah setiap ketika, bukan ucapan Al-hamdulillah hanya apabila sudah kekenyangan hingga sendawa. Pujian begini hanya di lidah saja tak menyelera hingga ke hati.        
  3. Perbanyakkan Menyebut Dan Mengingat Urusan Kematian Daripada hal-hal Kehidupan. Kita sering memikirkan bekalan hidup ketika tua dan bersara tapi jarang memikirkan bekalan hidup semasa mati. Memikirkan mati adalah sunat kerana dengan berbuat demikian kita akan menginsafi diri dan kekurangan amalan yang perlu dibawa ke sana. Perjalanan yang jauh ke akhirat sudah tentu memerlukan bekalan yang amat banyak. Bekalan itu hendaklah dikumpulkan semasa hidup di dunia ini. Dunia ibarat kebun akhirat. Kalau tak usahakan kebun dunia ini masakan dapat mengutip hasilnya di akhirat? Dalam hubungan ini eloklah sikap Saidina Alli dicontohi. Meskipun sudah terjamin akan syurga, Saidina Ali masih mengeluh dengan hebat sekali tentang kurangnya amalan untuk dibawa ke akhirat yang jauh perjalanannya. Betapa pula dengan diri kita yang kerdil dan bergelumang dengan dosa? 
  4. Jangan Menyebut Kebaikan Sendiri Dan Keluarga. Syaitan memang sentiasa hendak memerangkap diri kita dengan menyuruh atau membisikkan kepada diri kita supaya sentiasa mengingat atau menyebut-nyebut tentang kebaikan yang kita lakukan sama ada kepada diri sendiri, keluarga atau masyarakat amnya. Satu kebaikan yang kita buat, kita sebut-sebut selalu macam rasmi ayam 'bertelur sebiji riuh sekampung'. Kita terlupa bahawa dengan menyebut dan mengingat kebaikan kita itu sudah menimbulkan satu penyakit hati iaitu ujub. Penyakit ujub ini ibarat api dalam sekam boleh merosakkan pahala kebajikan yang kita buat. Lebih dahsyat lagi jika menimbulkan ria' atau bangga diri yang mana Allah telah memberi amaran sesiapa yang memakai sifatNya (ria') tidak akan mencium bau syurga. Ria' adalah satu unsur dari syirik (khafi). Oleh itu eloklah kita berhati-hati supaya menghindarkan diri daripada mengingat kebaikan diri kita kepada orang lain. Kita perlu sedar bahawa perbuatan buat baik yang ada pada diri kita itu sebenarnya datang dari Allah. Allah yang menyuruh kita buat baik. Jadi kita patut bersyukur kepada Allah kerana menjadikan kita orang baik, bukannya mendabik dada mengatakan kita orang baik. Kita terlupa kepda Allah yang mengurniakan kebaikan itu. 
  5. Jangan Membuka Keaiban atau Keburukan Diri Orang Lain. Kegelapan hati ditokok dengan rangsangan syaitan selalu menyebabkan diri kita menyebut-nyebut kesalahan dan kekurangan orang lain. Kita terdorong melihat keaiban orang sehingga terlupa melihat keaiban dan kekurangan diri kita sendiri. Bak kata orang tua-tua 'kuman seberang lautan nampak, tapi gajah di depan mata tak kelihatan'. Islam menuntut kita melihat kekurangan diri supaya dengan cara itu kita dapat memperbaiki kekurangan diri kita. Menuding jari mengatakan orang lain tak betul sebenarnya memberikan isyarat bahawa diri kita sendiri tidak betul. Ibarat menunjuk jari telunjuk kepada orang; satu jari arah ke orang itu tapi 4 lagi jari menuding ke arah diri kita. Bermakna bukan orang itu yang buruk, malahan diri kita lebih buruk daripadanya. Oleh sebab itu, biasakan diri kita melihat keburukan diri kita bukannya keburukan orang lain. Jangan menjaga tepi kain orang sedangkan tepi kain kita koyak rabak. Dalam Islam ada digariskan sikap positif yang perlu dihayati dalam hubungan sesama manusia iaitu lihatlah satu kebaikan yang ada pada diri seseorang, meskipun ada banyak kejahatan yang ada pada dirinya. Apabila melihat diri kita pula, lihatkan kejahatan yang ada pada diri kita walaupun kita pernah berbuat baik.  Hanya dengan cara ini kita terselamat dari bisikan syaitan yang memang sentiasa mengatur perangkap untuk menjerumuskan kita ke dalam api neraka.  
Masa itu Emas

Semoga 5 perkara yang disebutkan di atas dapat kita hayati dan diterapkan dalam kehidupan kita seharian. Sama-sama berdoa semoga terselamat dari kemurkaan Allah semasa di dunia hingga ke akhirat. Amin...

P/S : Share-lah untuk saling ingat mengingati..Wallahu a'lam. :) 
    

Friday, April 27, 2012

cbAgama : 7 Kalimat untuk diamalkan



Assalamualaikum..
Barang siapa mengamalkan tujuh kalimat ini, ia terpandang mulia di sisi Allah dan Malaikat serta diampuni dosa-dosanya walau sebanyak buih di lautan. Kalimahnya ialah :



1. Mengucap Bismillah pada tiap-tiap hendak melakukan sesuatu. 

2. Mengucap Alhamdulillah pada tiap-tiap selesai melakukan sesuatu. 

3. Mengucap Astagfirullah jika lidah terselip perkataan yang tidak patut.

4. Mengucap Insya Allah jika merencanakan berbuat sesuatu di hari esok.

5. Mengucap La haula wala kuwwata illa billah jika menghadapi sesuatu tak disukai dan tak diingini.

6. Mengucap inna lillahi wa inna ilaihi rajiun jika menghadapi dan menerima musibah.

7. Mengucap La ilaha illa Allah Muhammad Rasulullah sepanjang siang dan malam sehingga tak terpisah dari lidahnya dari tafsir hanafi, mudah-mudahan ingat, walau lambat-lambat mudah-mudahan selalu, walau sambil lalu mudah-mudahan jadi bisa, karena sudah biasa.


P/S : Silakan SHARE sebagai peringatan bersama..:) . Wallahu a'lam..

Friday, April 20, 2012

cbAgama: Doa Antara Dua Khutbah



..salam
Oleh kerana hari ini hari jumaat, jom kita sama-sama menghafal doa antara dua khutbah...

inilah doanya:

آمين ، آمين بـِجُوْدِكَ آمِيْن

الَّلهُمَّ صَلِّ وَسَلِّمْ, وَزِدْ وَأَتِمْ وَأَنْعِمْ وَتَفَضَّلْ وَبَارِكْ  بِـجَلاَلِكَ وَكَمَالِكَ عَلَى زَيْنِ عِبَادِكَ/ وَأَشْرَفَ عُبَّادِكَ/ سَيِّدِ الْعَرَبِ وَالْعَجَمِ/ وَإِمَامِ طَيْبَةَ وَالْحَرَمِ/ أَبِي الْقَاسِمِ /سَيِّدِنَا وَمَوْلَنَا مُحَمَّدٍ /وَعَلَى آلِهِ وَصَحْبِهِ وَسَلِّمْ/ وَرَضِيَ اللَّهُ تَبَارَكَ وَتَعَالَى عَنْ كُلِّ الصَّحَابَةِ رَسُوْلِ اللَّهِ أَجْمَعِيْنَ/

وَالْحَمْدُ لِلَّهِ رَبِّ الْعَالَمِيْنَ....  

Monday, April 16, 2012

cbAgama: Teka-Teki Imam Al-Ghazali


   
Pada suatu hari Imam Ghazali berkumpul bersama-sama dengan murid-muridnya lalu beliau bertanya beberapa soalan:

1. Apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia?
2. Apakah yang paling jauh daripada diri kita di dunia?

3. Apakah yang paling besar di dunia?
4. Apakah yang paling berat di dunia?
5. Apakah yang paling ringan di dunia?
6. Apakah yang paling tajam di dunia?


PERTAMANYA beliau bertanya apakah yang paling dekat dengan diri kita di dunia lalu muridnya menjawab :" Orang tua, guru, kawan dan sahabat". Imam Ghazali menjelaskan bahawa semua jawapan yang diberikan adalah benar tetapi jawapan yang paling tepat sekali bagi soalan ini ialah 'mati'. Sila rujuk surah Ali 'Imran ayat 185.


KEDUANYA beliau bertanya apakah yang paling jauh daripada diri kita di dunia lalu muridnya menjawab :" negara China, bulan, matahari dan bintang". Lalu Imam Ghazali menegaskan bahawa semua jawapan yang diberi adalah betul tetapi yang paling betul ialah 'masa lalu'. Walau dengan apa cara sekali pun kita tidak akan dapat kembali ke amasa lalu. Oleh sebab itu kita mesti menjaga hari ini dan hari mendatang dengan amalan soleh agar kita tidak sesal di kemudian hari nanti.

KETIGANYA beliau bertanya tentang apakah yang paling besar di dunia ini lalu muridnya menjawab: " Gunung, bumi, matahari". Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahawa semua jawapan yang diberi adalah tepat tetapi yang paling tepat ialah 'nafsu'. Maka kita mesti berhati-hati dengan nafsu kita, jangan sampai nafsu mengheret kita ke neraka jahannam. Rujuk surah al-A'raf ayat 179.

KEEMPAT belia bertanya tentang apakah yang paling berat di dunia lalu murudnya menjawab :" Besi, gajah". Imam Ghazali mengatakan bahawa semua jawapan adalah benar tetapi yang paling benar ialah 'menanggung amanah'. Segala tumbuhan, binatang, gunung ganang tidak sanggup memikul amanah tetapi manusia sanggup memikulnya ketika Allah meminta untuk memikul amanah khalifah di bumi. Manusia ramai yang rosak dan binasa kerana tidak mampu memikul amanah dengan baik akibat kecuaian dan kedegilan mereka dalam mengikut lunas yang telah ditetapkan oleh syarak.

KELIMA beliau menyoal tentang apakah yang paling ringan di dunia lalu muridnya menjawab :" Kapas, angin, debu dan awan". Imam Ghazali menyatakan bahawa semua jawapan yang diberi adalah benar tetapi yang paling benar ialah 'meninggalkan sembahyang' kerana manusia sering mempermudah dan meringankan sembahyang disebabkan terlalu mementingkan urusan dunia.


KEENAM beliau bertanya tentang apakah yang paling tajam di dunia lalu muridnya menjawab :' Pedang". Imam Ghazali mengatakan bahawa jawapan itu adalah betul tetapi yang paling betul ialah 'lidah manusia' di mana disebabkan lidah maka manusia suka menyakiti dan melukai perasaan orang lain sehingga berlakunya perbalahan dan perpecahan.

P/S : Beringatlah sebelum ajalmu tiba.. Wallahua'lam.
KONGSILAH sebagai peringatan bersama..:)

Thursday, April 5, 2012

cbArtis: Hamza Namira - ElMidan



كنا مش حاسين بقيمة
والأمل موضة قديمة
بس ف ثانية افتكرنا
إن بلادنا دي عظيمة

ارفع راسك انت مصري
انت واحد من اللي نزلوا في الميدان
ارفع راسك انت مصري
انت وقفت جمب جارك في الميدان
ارفع راسك انت مصري
انت رجعت المصري بتاع زمان
المصري بتاع زمان

شايف الدنيا بشكل تاني
السما صافية سامع أغاني
واللي اتغير فيا هو
طعم الحرية ف لساني

ارفع راسك انت مصري
انت واحد من اللي نزلوا في الميدان
ارفع راسك انت مصري
انت وقفت جمب جارك في الميدان
ارفع راسك انت مصري
انت رجعت المصري بتاع زمان
المصري بتاع زمان

بيقولوا مصر هرم ونيل
وبينسوا المصري الأصيل
اللي ساعة الجد دايما
يقدر يعمل مستحيل

ارفع راسك انت مصري
انت واحد من اللي نزلوا في الميدان
ارفع راسك انت مصري
انت وقفت جمب جارك في الميدان
ارفع راسك انت مصري
انت رجعت المصري بتاع زمان
المصري بتاع زمان

Penghuni Cakap Bual

Share This!